Informasi

Apa Sih Brankas Itu? Cari Tahu Disini

Brankas atau lemari besi dalam bahasa Indonesia memiliki arti: lemari terbuat dari besi atau baja yang untuk menyimpan uang atau barang berharga. Kata brankas itu sendiri berasal dari bahasa Belanda, brandkast yang artinya lemari tahan kebakaran. Dalam bahasa Inggris, lemari besi ini disebut dengan safes (atau dikenal juga dengan strongbox atau coffer). Brankas biasanya digunakan di bank, perkantoran, dan beberapa tempat lain yang memerlukan lemari besi yang aman untuk menyimpan uang, emas dan surat-surat berharga. Sebenarnya ada baiknya juga jika kita memiliki sebuah brankas di rumah, agar barang dan surat berharga yang kita miliki terlindung dari kemungkinan adanya pencurian dan kebakaran. jasa pindah brankas Tetapi sebelum kita membahas lebih lanjut tentang manfaat dan bentuk brankas, yuuk kita intip dulu sejarah brankas: dari mana sih brankas itu dan sejak kapan brankas digunakan? Mengintip sejarah brankas, bisa dimulai dari brankas yang ditemukan pada abad ke-13 SM pada makam Firaun Ramesses II berupa peti kayu dengan sistem penguncian mirip seperti sistem kunci pin tumbler. Pada zaman Romawi kuno, kebutuhan untuk melindungi barang dagangan dari pencurian mengilhami para pedagang Romawi untuk menciptakan sistem penguncian yang menggunakan kunci yang berbeda untuk membukanya. Kemudian pada masa Renaissance di abad ke-16, saat konstruksi dan arsitekur berkembang begitu pesat, invoasi dan rancangan kunci dan sistem penguncian juga berkembang. Di masa ini, kebutuhan akan brankas meningkat bukan hanya sebagai unsur keamanan tetapi juga dari segi estetika. Hingga tahun 1820, brankas atau yang sering disebut dengan peti besi, hanya dirancang untuk melindungi dari pencurian dan belum ada brankas yang menawarkan perlindungan terhadap api. Baru di awal tahun 1840-an brankas yang tahan terhadap api dan dapat melindungi isi brankas dari kebakaran diperkenalkan dipasarkan. Sesudah itu, brankas mulai digunakan di perkantoran untuk melindungi barang dan surat berharga dari kebakaran dan pencurian. Brankas modern baru diperkenalkan sesudah tahun 1900-an dan sebagian besar masih berbentuk kotak yang cukup besar dengan kunci dan dibuat dari lapisan baja dilengkapi dengan lapisan isolasi dibagian dalam. Sekitar tahun 1920-an, sebagian besar bank menghindari menggunakan brankas dan beralih ke lemari besi raksasa dengan dinding dan pintu yang tebalnya beberapa kaki. Hal ini dimaksudkan untuk dapat menahan tidak hanya perampok tetapi juga massa yang marah dan juga jika terjadi bencana alam. Meskipun menggunakan langkah-langkah keamanan baru, lemari besi ini tetap masih rentan terhadap penemuan baru lainnya, yaitu alat las potong. Alat las potong dengan pembakar oksigen dan gas asetilena pada temperatur sekitar 6.000 ° F (3.300 ° C), dapat dengan mudah memotong baja. Alat ini digunakan sejak awal 1907, tetapi menjadi digunakan secara luas dengan berkecamuknya Perang Dunia I. Alat las potong ini digunakan dalam lebih dari 200 peristiwa perampokan bank pada tahun 1924 saja. Para produsen kemudian mempelajari cara untuk menempelkan paduan tembaga ke pintu lemari besi. Jika dipanaskan, konduktivitas termal tembaga yang tinggi akan menghilangkan panas sehingga dapat mencegah terjadinya peleburan atau pembakaran. Setelah perbaikan desain ini, jumlah pembobolan bank menurun dan jauh lebih jarang terjadi pada akhir 1920-an dibandingkan pada awal dekade. Para produsen perangkat keamanan terus mengembangkan teknologi keamanan berlomba adu cerdik dengan para perampok bank. Perangkat baru seperti sensor panas, detector gerakan dan juga alarm disematkan ke dalam perangkat lemari besi atau brankas. Pada gilirannya para perampok bank mengembangkan peralatan dengan sesuai perkembangan teknologi untuk dapat membobol perangkat keamanan yang ada. jasa pindah brankas Beberapa film-film Hollywood tentang pembobolan brankas bank dikemas sedemikan serunya tentang bagaimana si perampok bank dapat menyiasati segala perangkat keamanan yang ada. Film serial layar lebar seperti Ocean’s Eleven, Ocean’s Twelve, Ocean’s Thirteen menjadi film-film dengan pendapatan box office yang cukup tinggi. Bahan yang digunakan di brankas dan pintu lemari besi juga telah berubah. Lemari besi sebelumnya memiliki pintu baja, tetapi karena ini dapat dengan mudah dipotong oleh obor, maka berbagai bahan diuji-coba untuk digunakan. Pintu besi cor besar lebih tahan terhadap las potong asetilena daripada baja. Bahan pintu lemari besi pilihan modern adalah beton yang sama seperti yang digunakan dalam panel dinding lemari besi. Biasanya dibalut baja untuk alasan kosmetik. Berjalannya waktu, untuk memenuhi kebutuhan para pelanggan dalam hal keamanan, inovasi dan desain brankas terus dikembangkan untuk menghasilkan bentuk dan jenis brankas serta sistem penguncian yang dilengkapi berbagai fitur teknologi terkini. Jika kamu memiliki brankas yang akan dipinda, kamu bisa menggunakan jasa pindah brankas yang profesional, handal dan berpengalaman. Begitulah artikel brankas dan sejarah brankas, semoga artikel ini bermanfaat ya.